Pugar

PERHATIAN: Cerpen ini menggunakan kata ganti diri berikut:-
1) Saya/Aku = Orang
2) Awak/Kau/Kamu = Awak Orang
3) Kita= Kita Orang
HARAP MAKLUM! Selamat membazirkan waktu...

Judul: Pugar
Penulis: Amer Yusof

Manusia dan manusia terus.

Tiada seorang pun yang cinta. Semua manusia yang ada disini tiada berkata-kata seperti gelombang curhat yang meledak dari dalam. Mata bundarku tak tertahan menanggung sakit. Sakit tidak berjumpa dia di depan mata. Yang ku jumpa hanya manusia, dan manusia terus.

Lemas dan terus lemas. Aku rimas dengan lautan manusia ini kerana tiada aku temukan sang cinta yang ku yakin berlegar dan berada di dalam radar. Di mana dia berada setelah berkali ku soalkan ke mana dia menghilang. Kenapa disini pula jadinya pertelingkahan aku dan dia. Kenapa tidak di rumah gajah putih yang teguh tak berpenghuni? Kenapa mesti di tempat ini. Kenapa??

Menyoal 'kenapa' bukan sifatku juga bukan daripada nasabku. 'Kenapa' untuk mereka yang suka mempersalahkan kejadian. Tapi kali ini tak tertahan lagi. Aku juga punya emosi yang normal, mana mungkin aku tidak boleh mempersoalkan kejadian.

Sebagaimana tuhan menciptakan manusia? Ada kau persoalkan?

Hati kecil aku berbisik, patutkah aku persoalkan lagi.

"Percintaan ini tak hanya kita orang berdua! Awak orang kena faham yang orang tak ingin hanya berdua dengan awak orang!" jeritnya memarahiku 10 minit yang lalu.
"Tapi orang yang awak orang invite masuk dalam conversation kita tu orang tak boleh blah!" alasku.
"Suka atau tidak, awak orang kena juga suka. Awak orang dah berjanji kan sebelum ini? Dah lupa?" airmatanya mula mengalir tak tertahan lagi.
"Awak orang jangan macam ni" pujukku, mula gelisah. "Awak orang, malulah macam ni. Banyak orang ni" bisikku lagi.

Bising dan bingit tidak dihiraukannya. Airmatanya malah tumpah, dan dia terus berlalu menyelinap di segenap lapisan manusia. Jari jemarinya yang selama ini tak pernah lepas menggenggam tanganku kini mula lerai. Alah! Ini acahan saja! Aku yakin dia akan datang semula.


Satu tapak, dua tapak, tiga tapak, empat tapak....empat suku tapak, empat setengah tapak...

Alamak!

Aku tergamam. Dia sudah berani beredar pergi lebih daripada 5 tapak tanpa berpaling. Kali ini parah. Amat parah.

"Orang tak suka awak orang mengutuk sepupu orang, si Emma tu!" tegurnya tak lama dulu ketika aku dan dia menghadiri majlis kahwin ibu saudaranya. Tapi aku tak ambil pelajaran, disimbah lagi minyak ke atas api bila mana ibu saudaranya pula aku sasarkan.
"Tak boleh blah orang tengok Aunty Muna pakai korset hari ini. Tak agak-agak" kataku bercadang melucu.

Dia naik geram lantas mencubit pahaku. Cubitannya manja, langsung tidak ku jejas. Petang itu dia buat perangai, tak mahu bercakap dengan aku sampai habis majlis.

Dalam Facebook dia komen gambar aku dan kawan-kawan pergi bercuti ke Genting Highlands. Dia mahu ikut, tapi aku katakan itu bachelor party, gadis tak boleh ikut. Untuk puaskan hatinya, aku muatnaik semua 44 keping gambar yang ku ambil menggunakan kamera digital Olympusnya.

Dia komen salah satu gambar yang ada aksi gedik kawan aku, si Freddy Enzim. Katanya, "Fred tu tak nak pergi jumpa Dr. Murad ke?" dengan tambahan ikon emosi gelak guling-guling di akhir ayat. Aku balas balik, "Bolehlah dia pergi dengan Pak Cik 'Afif awak orang tu".

Tahu apa jadi? Dia suruh bapa saudaranya, 'Afif yang lagi muda daripadaku untuk SMS kata dua terhadapku. Aku tahu dia yang taip mesej itu maka aku balas dan mohon maaf.

Sampai begitu sekali dia marah kalau aku bergurau tentang sanak saudaranya. Paling parah mungkin kisah aku touch-up gambar lemak-lemak di perut nenek saudara tiri sebelah sepupu ipar bapanya. Dah memang aku kerja sebagai pereka grafik, tentulah tangan aku gatal nak touch-up gambar yang tak elok. Dia marah, sedangkan niat aku untuk menyelamatkan maruah nenek saudara bla bla bla-nya tu.

"Awak orang kena sayang keluarga orang macam awak orang sayang keluarga orang" katanya ketika hari pertama aku berjumpa ibubapanya.

Aku diam, pohon dia mengerti maksudku. Tapi dia tak endah. Aku hairan sebab sudah berkali aku kisahkan sejarah keluargaku. Dia menjeling sebelum aku turun daripada kereta Satria GTi biru milikku.

"Alah! Awak orang, sorry ek! Orang terlupa. Sorry, sorry, sorry..." pujuknya sayu.

Memang dia pandai memujuk. Pujukannya sentiasa menyejukkan hatiku hingga aku tidak boleh mengambil hati.

Aku tak punya keluarga. Dia yang pernah cuba membantuku menepis segala duka. Aku dibesarkan oleh bapa tiriku sejak kematian ibu. Sementara bapaku sudah berhijrah ke Australia sejak berpisah dengan ibuku. Aku tinggal dengan keluarga tiri yang pada mulanya baik-baik saja. Akhirnya, rumahtangga bapa tiriku berantak kerana hadir orang ketiga dalam hidup ibu tiriku. Aku terasing sejak terjadi peristiwa itu. Bapa tiriku bukan tidak sayangkan aku, cuma dia kini lebih gemar menyendiri dan melayan kesepian kerana kegagalan perkahwinan keduanya.

"Abah awak orang masih macam tu ke?" tanya dia ketika bergotong royong menghidupkan semula roh dapur rumah kami anak beranak...tiri.
"Macam tulah. Awak orang nampak sendiri kan?" jawabku kelat.
"Janganlah awak orang buat muka ketat! Nanti orang try cakap-cakap dengan abah awak orang" pujuknya sambil menggayakan semangkuk Masak Lemak Cili Api.

Sejak aku dengan dia, bapa tiriku semakin beransur menjadi manusia. Aku juga tidak terabai seperti dulu. Dialah yang memberi sinar baru dalam hidup aku.

Aku perlukan hanya dia, dan dengan ribuan manusia membanjirkan ini mana mungkin aku akan dapat bertemu semula dengan si dia. Mustahil sekali.

Berulangkali aku dail nombor telefonnya. Tidak berjawab, malah dimatikan terus sebelum sempat aku friendfinder. Aku berjalan terus hingga ke ceruk ruang yang ku rasakan ada dia. Beberapa manusia di situ melihatku dengan pandangan tak semengah. Aku umpama mencari kucing hilang, terjenguk-jenguk, terhendap-hendap.

Di sebalik ribuan manusia itu akhirnya aku ternampak akan dia. Berbaju kurung merah dan berambut lurus panjang. Dia ada di celah-celah manusia, di tepi lorong sempit.

"Awak!! Awak!!" jeritku, nada berbaur gembira.
"Lu bikin gila apa? Manyak-manyak tempat, ini telinga lu mau pekik!" tegur seorang perempuan cina tua yang memandangku geram.
"Soli,soli! Saya mau cari itu olang" balasku, berdialek cina.

Alamak! Hilang sudah.

Aku tak putus derap. Kakiku deras menuju ke tempat tadi. Aku yakin dia akan berlegar di kawasan itu sahaja. Tanpa malu ku jerit namanya berulangkali, biarpun ramai mata memandang.

Sepuluh minit aku berlegar-legar mencarinya. Tak ku jumpa.
Kalau aku telefon kawan baik dia, Zalia agak-agak dia angkat tak?

"Kau tahu dia buat apa?" tanya Zalia kepadaku saat si dia pernah tak jawab panggilanku selama 32 jam. Rekod paling lama setakat ini.
"Apa dia buat?"
"Dia tidur. Matikan handset pula" jawab Zalia geram kerana dia pernah terpekik terlolong lantas memanjat anjung jemuran di hadapan rumah mereka saat itu semata-mata mahu masuk ke rumah.
"Aku dah try call, dia off. Kau buat apa kat dia?" tanya Zalia rimas.
"Aku kutuk Emma" jawabku jujur.

Zalia tergelak besar. Dia mengiyakan perbuatan aku. Katanya, memang patut Emma mendapat testimoni pedih daripada aku. Zalia siap mahu sampaikan sendiri kepada Emma. Celaka punya kawan, aku minta tolong, lagi dia seronok mengenakan aku.

"Tak ada cara lain selain daripada kau cari dia kat situ. Mengamuk mak bapak dia kalau dapat tahu kau tinggalkan dia kat situ" pesan Zalia sebelum hilang dalam radar.

Tubuhku berpeluh kencang. Panas bersesak dengan orang ramai sebegini. Bertambah panas dengan sikap dia yang selalu saja sentap tak tentu fasal. Naik rimas ada, naik lemas pun ada. Tapi nak buat macam mana, hati dah sayang. Kenalah terima seadanya.

Ramai kawan-kawanku bertanya kenapa aku berkasih dengan si dia yang manja dan merimaskan. Naik darah juga aku nak menjawab. Aku bilang, dia tak manja dan merimaskan sangat. Err..adalah sedikit rimas tetapi aku sayangkan dia sebab dia penyayang dan jujur terhadapku. Dalam hati aku tahu, mereka cemburukan aku dapat gadis secomel Han Ye Seul, aktres Korea Selatan.

Mengapa ini semua harus berlaku,

Apakah ini semua kerna diriku,

Sedangkan aku cuma watak dalam percintaan,

Tak sanggup aku melepaskanmu,

Kau ibarat terperangkap di tengah lautan,

Tak tahu mana arah untuk kau menuju...

(Trilogik Cinta - Saleem)

Bergema di gegendang telingaku persembahan seorang pak cik buta yang sedang bermain keyboard. Tiba-tiba saja aku melintasi kawasan ini. Pandai pula pak cik ini memilih lagu, sesuai benar dengan situasi sekarang.

Aku mendapat akal. Tak kisahlah, malu aku sanggup kikis ke tepi. Kali ini, aku tak mahu pulang dengan perasaan tak tenteram. Aku bawa anak orang keluar, adalah tidak patut aku tinggalkan dia di tengah lautan manusia ini semua.

"Perhatian! Kepada gadis yang bernama Marya Rahila binti Hj Mohd Nordin. Berusia 23 tahun dan memakai baju kurung merah, berambut panjang. Apa saja tak kisahlah, you know who you are. Diharap dapat lapor diri ke tempat punca suara ini" aku terhenti seketika menanyakan tuan punya tempat "Apa nama tempat ni pak cik?" sebelum aku menyambung semula "Lapor diri ke Pak Latip Corner sekarang juga!" umumku sambil menahan malu. Semua mata memandang hairan aku yang seolah berucap untuk kempen pilihanraya.

Pak Latip bersuara "Ulang. Dia tak dengar kalau sekali". Aduh, nak kena ulang semula. Nampaknya sekali lagi aku harus tebalkan muka.

Habis pengumuman kedua, aku menyendal malu dengan menjemput semula Pak Latip membuat persembahan. Aku terpaksa berlagak seperti deejay majlis kahwin.

"Hey brother! Ada orang kasi ini sama lu" tegur seorang pemuda cina berwajah bak aktor Farid Kamil yang tetiba muncul di Pak Latif Corner itu. Di tangannya terdapat sekeping nota.
"Siapa kasi sama lu?" tanyaku.
"Secret ma. Dia suruh you baca dulu" jawab pemuda itu.
"Okay len chai, terima kasih!" sambutku mesra.

Aku mencapai nota itu. Aku tahu daripada siapa. Tengok kertas sudah tahu siapa empunya. Apa saja permainan dia kali ini sampai aku terpaksa menanggung malu besar. Aku membuka perlahan-lahan, turutkan saja kemahuan dia. Malas rasanya mahu bertekak lagi.

Aduh! Kenapalah perkara ini terjadi kepadaku. Geramnya!

Aku meminta mikrofon Pak Latip sekali lagi. Kali ini dah macam aku pula pengurus beliau.

"Lagu kita orang yang mana satu? Yang ini ke?" tanyaku tiba-tiba. "Ingat tak lagi janji kita dulu oh Cik Marya..."

Bengkak! Kenapa dan-dan itu juga aku lantun lagu Aspalela. Manalah aku ingat mana satu lagu kegemarannya. Tiap kali karaoke, mahu 10 hingga 20 lagu dia nyanyikan. Yang aku ingat hanyalah Aspalela.

Banyak sebenarnya mata yang memandang, malu jangan dihitung lagi. Tapi alang-alang sudah bermain separuh masa, baik dihabiskan saja.

Seketika datang pula seorang perempuan yang ku agak berasal dari Indonesia. Tekaan aku salah, awalnya tadi mati-mati aku fikir gadis Indo itu mahu request lagu kegemarannya kerana fikirkan aku penghibur di sini. Gadis itu sebenarnya memberikanku sekeping lagi nota bertulis tajuk lagu pilihan si dia.

Lagu ini?

"Orang nak chup lagu ini jadi lagu kita orang. Awak orang okay ke?" tanya dia ketika mula kami berjanji membuka jalan percintaan.

Itu 6 tahun dulu. Ketika masing-masing berumur 20 tahun dan 18 tahun. Lama dulu setelah aku berjaya mengumpul wang pendahulu belian Satria GTi kesayanganku.

"Kenapa lagu ni? Tak ada lagu duet ke?" tanyaku tak puas hati dengan cadangannya.
"Awak orang juga yang suruh orang pilih. Geramnya" dengusnya dengan wajah comel.
"Okaylah. Tapi dengan satu syarat! Orang tak akan main lagu ini dengan band orang. Setuju?" pintaku awal-awal. Silap kalau setuju buta-buta, nanti kantoi dengan rakan-rakan sekugiranku.
"Kenapa? Itukan lagu kita?" tanyanya tak puas hati.
"Sebab lagu kitalah, biar kita saja yang tahu. Lagipun band orang nyanyi lagu punk dan grunge saja" jawabku siap tersengih buntu.

Berjaya juga pujukku hingga terukir senyuman panjang lebar di wajahnya. Lagu ini tak sukar, cuma segan saja. Aku lelaki, dan lagu ini? Aduh, geli geleman. Kini nak dinyanyikan pula di khalayak ramai. Lagilah segan. Tambahan aku memakai t'shirt Rage Against The Machine petang ini. Canggung betul!

Belasah sajalah! Lirik? Takkan aku lupa. Lagu rasmi kami.

Aku bisik ke telinga Pak Latip mana tahu silap haribulan dia tahu chord lagu tersebut, mudah sikit untuk aku fokus kepada lontaran vokal. Malang! Pak Latif menggeleng. Tiada cara lain, aku harus bermain sendiri keyboard ini. Kurang 5 minit juga ku betulkan tetapan keyboard itu. Mahu menyanyi, jangan sebarang saja.

Petang itu saat matahari senja mencurah di sebalik pencakar langit, aku dendangkan lagu kami. Hanya untuk dia yang mendengar di sebalik keramaian.

"Bunyian ini untuk si dia yang sembunyi" ucapku sebelum memulai. Ramai jadinya orang yang kerumun. Lantak! Asal dia puas hati, aku turutkan saja.

Kau datang bagaikan mimpi
Kau hadir daku sedari
Sekian lama kunanti
Kau di sini

Mungkin kehendak Ilahi
Segalanya kujalani
Biar lelap tidurmu
Dipelukku

Siksanya nak habiskan verse ini semua. Sedang mataku melilau mencarinya biar lekas muncul. Tak perlu lama aku membuat show percuma disini. Pak Latip pun dah tersengih-sengih apalagi beberapa mbak-mbak yang tersengguk menonton aksi tak tahu maluku.

Cinta ini
Kupersembahkan
Setulus hati kasih
Kepadamu
Seandainya engkau mengerti
Hanya kau kumiliki
Dalam hidupku

Dia akhirnya muncul. Dari celahan manusia yang banjir itu, dan betul-betul berada di hadapanku. Aku tersenyum sambil tangan mencuri waktu untuk menggaru kepala yang tak gatal. Aku malu yang amat sebenarnya, tapi segalanya telahku redah. Biar aku habiskan saja permainan ini.

Kasih sayang ini
Semoga abadi
Kan kubawa sampai akhir nanti .

Nyanyianku tamat. Lagu Misha Omar berjudul Semoga Abadi itu tak pernah-pernah agaknya bergema disitu. Manusia-manusia yang ada semua diam sebelum Pak Latip bertindak sebagai pencetus tepukan. Aku naik segan bila ramai yang bertepuk tangan dan memerhati Marya muncul betul-betul di hadapanku.

"Orang malu" ucapku terus.

Marya kemudian meletakkan sekeping not RM100 ke dalam bakul kecil Pak Latip. Dia kemudian menyerahkannya kepada lelaki tua yang erat dan mesra di sebelah isterinya yang juga buta.

"Tolak duit orang, awak orang kumpul dua ratus lebih" katanya sambil mencapai jari-jemariku untuk digenggam.

"Sepatutnya lagi banyak boleh kumpul tu" usikku sambil menarik Marya keluar daripada pemerhatian ramai. Kaki ini langkahnya mahu lekas. Malu masih belum pudar.

"Ah Moi! Lu punya boyfriend manyak romantic lah! Lu jangan suka-suka main sama dia punya feeling!" sergah pemuda cina yang menghubung pertemuan semula kami tadi.

Kami berdua tersenyum simpul. Aku bersalam dan ucapkan terima kasih kepada pemuda itu.

"Handsome macam Farid Kamil kan dia?" tanya Marya kepadaku. Aku mencebik cemburu, lantas Marya memaut lenganku dengan senyuman. Kami lekas beredar.

Aku dan dia tergelak besar sepanjang jalan ke kereta. Sumpah aku segan nak ke Petaling Street lagi selepas ini.

"Lain kali, jangan buat macam ni. Malu orang tau. Mahu saja tadi orang nak bersihkan tempat ini biar semua pergi supaya senang orang jumpa awak orang" tegurku nada pohon.

"Awak orang janji dulu tak akan kutuk suara sepupu orang lagi. Janji tak?"

Aku menyeringai, berjanji tak mahu ulangi. Perpisahan mungkin sekadar waktu. Dan dalam waktu sesingkat ini saja aku tak mampu. Di kaki mentari ini telah aku temukan hakikat bilamana aku tidak bisa pugarkan semua manusia disini hanya kerana aku mahu memiliki dia seorang saja. Pugar tak mampu mengasingkan alam dan suara. Pugar ini juga tidak sesekali mampu menemukan aku dengan si dia.

"Semoga abadi ya awak orang!" bisiknya manja.

[TAMAT]

p/s: Pergh! Jiwangnya...hahaha.






Fotografi oleh Maltravels

10 ulasan:

Tanpa Nama berkata...

bestnye citer ni...tk sangka plak kt petaling street. bdsrkan pengalaman sendiri yek?

Dzulkarnain Mohamad berkata...

huh, sebenarnya x habis lagi baca..nnt sambung
layan kau tulis cerpen panjang2 tp best bahasa kau..

hahaha..org jeles kalau dpt awek cun..mesti org yg jeles akan kata, tak guna kalau rupa cun tp menyusahkan. baik kau tinggalkan aje...dlm diam2 dia pulak atur strategi.

intan.dayana berkata...

sweet~

Amer Yusof berkata...

@ tanpa nama - kalau pengalaman sendiri, sy x pernah date kt petaling street. hehehe. jujurnya, bukan. cerpen ini gabungan cerita beberapa kawan.

@dzul - terima kasih beb. sudi jugak kau bukak blog aku. oh ya, bila nak tulis cerita seram yang lebih ganas? harap2 tahun 2009 banyak lagi yer.

@intan - sweet tp kena kat sy, tak dapat nak bayang. hahaha.

intan.dayana berkata...

hahaha~
kalO kne kat kamu..??
erk..
sat nak bayangkan kamu menyanyi di ps..
muahahaha~

Amer Yusof berkata...

@ intan- jangan bayangkan...mengigau setahun jadinya.

intan.dayana berkata...

uiks..
mengigau smpai setahun tuh..
hOrrOr gile ke suara kamu..??
kalO mcm tu xnk bygkan la..
tiap2 mlm xleh tdO nnt..
huhu~

Amer Yusof berkata...

@intan - walaupun horror, tetapi pernah jd finalis pertandinga karaoke. hahaha.

intan.dayana berkata...

erk..
makne nye xde la hOrrOr sgt kan..
kire Ok la tuh kalO nak bygkan kamu menyanyi d tgh2 ps...
nnt bile nk nyanyi kat situ btau la ek..

mujie berkata...

am klau ko buat mcm tue kt petaling street untunglah org2 yg dtg sbb dpt dgr vokal ko yg ampuh tue...huhuhu..
jiwang tul siap nyanyi kt khalayak petaling street..syok gak dpt bf mcm tue erk..hehehe

penggemar