Denting - 0103

Berbicara Bahasa Tuhan
(Bab 1 - Bahagian 3/3)


Nenek menyapu sampah lain daripada yang lain. Lagaknya tak ubah seperti mencangkul tanah. Sudah sepusing jarum jam aku bertenggek tak disuruhnya masuk. Apa salahnya benarkan aku menyalin pakaian. Habis lencun bajuku dengan peluh. Kalau tak kerana mahu sekali berjumpa nenek, aku tak akan muncul di Kampung Ranjau Hantu ni lagi.

"Mana aku nak letak muko Man oi?" bebel nenek tak henti-henti.

Aku menyesal. Menyesal sebab ke Kuala Lumpur tak lama dulu. Belum masuk 3 bulan sudah banyak perkara yang berlaku. Nenek tahu, satu kampung tahu. Apa yang terjadi, biarlah rahsia. Cukup setakat nenek yang tahu dan faham. Itu sudah memadai.

"Ekau buat apa lagi tercogat kat situ? Dah nak masuk maghrib! Pergi solat Asar cepat!" serangan nenek yang berdas-das sejak tadi akhirnya tamat.

Lah, ada lagi!

"Agaknya ekau tak sembahyang kat KL dulu kan? Apa nak jadi dengan ekau?" sambungnya lagi. Nampak gaya aku kena juga pasang perisai.

"Habis tu nenek tak suruh eden naik, macam mana eden nak naik sembahyang. Inikan rumah nenek" balasku sambil memeluk beg sandang yang hanya berisi dua tiga helai pakaian.

Nenek diam.

"Ini rumah ekau juga" katanya, dalam nada sepi.

Aku naik dan kembali semula ke kamarku yang tak terusik sejak dua bulan lalu. Senyap sepi, asing sekali. Udara petang menghembus mesra ke dalam bilik. Tingkap yang terkuak ku sisir langsirnya. Senja kian berlabuh, maka elok aku persiapkan diri.

Segalanya sudah terjadi, dan tak dapat ku undurkan masa. Jadi, apa yang akan berlaku selepas ini biarlah aku tempuh dengan sendiri. Belajar daripada pengalaman yang secebis ini.

***

Dia menyedut minuman yang terhidang di atas meja. Teh Ais. Minuman yang aku cukup tak gemar sejak kecil. Sesekali matanya memandangku, penuh khusyuk ibarat aku ini pendatang tanpa izin.

"Habis tu buat apa kau datang balik ke sini?" tanya dia.

"Sebab aku nak cari balik orang tu" jawabku tenang.

"Tak semudah tu Rahman. Kuala Lumpur ini besar. Orangnya bermacam-macam. Mustahil, mustahil Man!" sergahnya seolah mahu membuatku lemah.

Dia menyuruh aku minum sehingga habis. Entahlah, tawar rasanya Nescafe Ais ni. Tujuan aku bertemunya untuk meminta pertolongan, tapi caranya kali ini tak serupa dulu. Dulu, ketika aku dan Jenal mendapatkannya, dia melayan mesra. Kali ini entah kenapa, ada semacam curiga yang bertanam di benak fikirannya.

"Aku tahu kau pun mahu cari dia. Kita berdua memang nak cari dia" tegurku setelah meneguk yang akhir.

"Siapa kata?"

Eh budak ini, kalau kau tak nak cari mangkuk tu, takkan kau setuju nak jumpa aku. Kau fikir senang aku nak buat keputusan nak ke sini?

"Macam ni, malam ni kau lepak rumah aku. Aku boleh tolong kau, tapi aku tak nak terlibat" jawabnya sebelum memanggil anil yang sibuk berdiri kehulu kehilir di Mamak Bistro 24 Jam itu.

Aku mengekornya ke kereta. MyVi hitam yang masih tinggal kesan kemek itu akan membawaku ke jalan penyelesaian. Dendam, dan cinta yang kumahu ku jalani.

***

Semuanya telahku jalani. Tetapi kisah ini baru bermula. Banyak pihak terkait ibarat benang bersimpul-simpul. Diri aku berada jauh di tengah punca. Tiada alasan lagi untuk aku menyepi, mencari makna bersendirian.

Angklung kayu berserta logam kecil itu tidak akan berdenting lagi kerana aku harus akhirkan apa yang aku mulai. Rahman yang dulu harus kembali.

"Kamu kenal siapa diri kamu, jangan takut dengan diri sendiri Man" bisik nenek tak lama sebelum aku memilih jalan ini.

"Awak pergi cari diri awak dulu! Selesaikan semuanya! Pintu-pintu ini semua sudah tertutup. Tiada orang yang boleh bukakannya" aku masih terngiang-ngiang akan kata-katanya, semalam.

Pangsapuri 4 tingkap itu kecoh seketika. Banyak kepala yang muncul di sebalik kain langsir, memerhati drama yang sedang berlangsung.

"Erin, tolong jangan buat pasal kat sini!" nampaknya aku terpaksa merayu si kecil itu agar tidak terus menganggu jiran-jiran yang lain.

"Berani kau keluar tunjuk muka ya bang! Turunlah kalau berani! Kata anak jantan!" Erin terus memaki hamun tanpa menghiraukan orang lain.

"Dah tu, kau suruh aku keluar!" darahku menyirap.

"Kalau nak gaduh, gaduh tempat lain lah!" jerkah satu lagi suara.Aku nampak tiada jalan untuk hentikan suara lantang Erin. Tiada jalan lain lagi, aku harus turun dan berdepan. Perkara ini harus diselesaikan.

Selesaikan segala macam cela tentang dia yang menanti keputusanku, tentang Erin yang menunggu penjelasanku, juga tentang mereka yang menyimpan dendam terhadapku sekaligus hapuskan si dia yang terkutuk, yang mahukan aku hidup-hidup.

Jangan berhenti Rahman. Kisah hidupmu baru bermula.

***

(bersambung ke Bab 2)

Bab 2 akan muncul selepas 2009. Harap maklum.

7 ulasan:

hanafana berkata...

alaa..awat lambat sgt.. =(

intan.dayana berkata...

adessss...
lame lg nk smbung..
ppublish nOvel je la..
hehe~
leh trus beli.. =)

skatype berkata...

salam blogger..
dan salam kenal..
dunia seni nie sbjektif.
hnya insan yang hdup dlm dnia itu,
dpat mmhaminya..
nyway..
best citer yang u karang..
lau saya dlm bdang photografer..
dan kamou dlam bdang penulisan..
namun,
kita dlam satu dunia..
iaitu DUNIA SENI..
jangan biarkan orang lain merobek dunia kita...

Amer Yusof berkata...

@hanafana - bukan SELEPAS 2009. silap tulis. selepas tahun baru. jgn risau, selewat2nya 3 hb dah ada bab 2

@intan - malas nak publish dlm novel lagi. tunggu masa yg sesuai sbb tgh cr publisher yg sanggup. ada ke yg sanggup? hahaha. so dah boleh baca free kat sini, tak salahkan utk tunggu. tak lama

@ skatype - dunia seni ni macam barah...ia akan merebak. hahaha.harus berjaga2.

perhatian : entri2 DENTING ini adalah ringkasan daripada manuskrip sebenar. jadi, kalau nak yang versi penuh. tunggulah novel keluar, insya-Allah dalam 2010.

skatype berkata...

barah yg xmmbhayakn...
tp xpe...
bia barah 2..
merebak semua dlm jiwa..

intan.dayana berkata...

kate selewat2 nye 3hb da ade bab 2..
xde pOn..sObsOb.. :(

ctnorbadariah berkata...

errm..
mane BAB 2 nie..
cepat larr sambung...xsabo nk bace ape yg strusnya berlaku..
cepat errkk..
i'm waiting..
tq..

penggemar