Bedah Siasat Lirik Lagu Yang Bertanding di AJL 23 - bahagian 2

Salam,

Seperti yang dijanjikan sebelum ini, hamba bawakan bahagian kedua Bedah Siasat Lirik Yang Bertanding di AJL 23.
Sebagai rujukan, bahagian pertama sila tekan sini.

Hamba juga ingin jelaskan bahawa, sebarang pendapat yang diturunkan dalam entri ini adalah pandangan peribadi hamba sendiri. Hamba tidak mempunyai kelulusan dalam bidang bahasa/sastera dan juga muzik, jadi pandangan ini lebih bersifat peribadi dan tidak menggambarkan mana-mana entiti yang hamba naungi. Jika ada sebarang kritikan, bolehlah saran di bahagian komentar, hamba sedia mendengar.


8. Persoalan Cinta - Ku Seman Ku Hussein & Iza Rosley
Ciptaan : Julfekar
Nyanyian : Farawahida
Kategori : Etnik Kreatif & Irama Malaysia
Album : Semuanya Ada Disini (2007)


Gambar: Ku Seman (tengah)



Bengkel

Pudarlah segala harapan
Bersama pelangiku yang hilang
Kini sudah ku tulis semua
Jawabnya cinta tak bermakna

Tiada gunanya kau fikirkan
Kiranya aku yang tersiksa
Delima cintamu yang hanya merosak jiwa <- dilema atau delima?
Delima buah kak...
Diriku tidak pernah mengalah
Di dalam persoalan cinta

Bagiku itu hanyalah dugaan semata
Antara kita cukuplah sudah
Simpan saja semua kisah
Cerita cinta mengukir indah
Kini hanya tinggal sejarah

Kupas

Ini yang bagus sekiranya lirik ditulis oleh mereka yang kenal bahasa sendiri. Ku Seman yang hamba kenal menerusi ruangan pojok - Siti Jarum, maaflah kalau silap tapi hamba yakin itu dia. Okay berbalik, Ku Seman sebagai wartawan akhbar berbahasa Melayu , sementara Iza Rosley pula merupakan seorang penyampai radio Manis FM di Kota Baharu, Kelantan. Jadi hasilnya, lirik yang cantik dengan bahasa mudah.

Cuma tajuk 'persoalan' itu hamba tak jelas. Persoalan merupakan perca yang merosakkan pemerhatian sebagaimana perca 'mungkin' atau 'jika'. Perkataan-perkataan ini tidak akan membawa kepada kepastian. Jadi, merujuk kepada rangkap terakhir hamba lihat 'persoalan sudah terjawab'. Sang penulis membayangkan pintu hatinya sudah tertutup, yang sudah itu sudah.

Di mana koralasi untuk mengaitkan 'persoalan' sebagai tajuk cerita? Sedangkan persoalannya sudahpun terjawab.

9. Bila Nak Saksi- Loloq (Allahyarham Rosli Khamis)
Ciptaan : Tam
Nyanyian : Kugiran Spider
Kategori: Balada
Album: Bintang 12 (2007)



Bengkel
Untuk lirik lagu ini, hamba akan ulas rangkap ke rangkap.

Wajah mu kerap ku mimpi
Wajah mu sering ku puja
Buatku terasa sepi
Kala ku bukakan mata
Kau masih belum pun ku punya
Rinduku masih kau tak peka
:: Penulis terbayang-bayang WAJAH/JASAD si dia, dan bayangan itu muncul dalam tidur dan jaga seperti dinyatakan dalam baris ke empat. Rangkap kelima, maknanya si dia tiada disisi ketika tidur, dan si dia masih lagi wujud dalam bayangan, tidak di alam nyata.

Cintamu kerap ku mimpi
Cintamu sering ku damba
Buatku terasa sedih kala ku bukakan mata
Kau masih belum pun ku dakap
Rinduku masih kau tak singkap
:: Daripada wajah dan jasad, penulis kini membayangkan CINTA, yang hamba terjemah sebagai NAFSU. Elemen seks ini wujud dalam baris ke empat dan kelima menerusi kata 'dakap' dan 'singkap'.

Bila nak saksi
Kau datang terkulai
Bila nak saksi
Kau datang membelai
Bila nak saksi
Cintaku sampai
:: Secara ironi, 'Saksi' (ditambah-tambah dengan sebutan 's' Tam yang pelik sedikit itu) boleh ditafsirkan sebagai 'seks'. Dan penulis membayangkan si dia hanya akan datang apabila mahukan 'saksi' atau dalam erti kata sopan 'memerhati, menjaga atau menjenguk'. Dua makna tersirat sama ada seks ataupun perhatian daripada si dia. Dan penulis dalam ayat terakhir menulis 'cintaku sampai' lantas menunjukkan penulis sentiasa menyerah kepada si dia.

Dirimu kerap ku mimpi
Dirimu sering ku khayal
Aku angan-angankan
Kau dapat bersama
:: Penulis terus membayangkan di dia sentiasa wujud dalam mimpi. Mungkin kerana kurangnya perhatian daripada si dia, kejarangan itu menyebabkan penulis sentiasa terbayang-bayang saat bersama.

Nyatakan cinta yang terpendam
Membina istana tersergam
:: Dalam rangkap ini baharulah sang penulis menyatakan hasratnya. Dia mahukan si dia 'menyatakan' hasrat agar dibina sebuah istana supaya mereka akan dapat terus bersama, seperti yang diangankan penulis.


Kau masih belum pun ku punya
Rinduku masih kau tak peka
:: Namun, si penulis menyatakan hasrat itu masih tidak tercapai kerana si dia sekadar mahukan seks/perhatian bukannya komitmen.


Bila nak saksi
Kau datang terkulai
Bila nak saksi
Kau datang membelai
Bila nak saksi
Cintaku sampai
Bila nak saksi
Cintamu kugapai
Dirimu kerap ku mimpi
Dirimu sering ku khayal
Aku angan-angankan

:: Dan dalam rangkap terakhir, skandal itu masih berjalan dan penulis mahu terus hidup dalam angan-angan.

Kupas
Mentafsir puisi berunsur skandal sangat mencabar dan hamba yakin ramai yang menilai lagu ini dari sudut puitis, dan tidak menjalurkan kepada faktor skandal dan seks. Dari sudut pandangan hamba, sememangnya Loloq mahu menyatakan perhubungan dengan si dia adalah suatu kesilapan namun dia tidak mampu elak lagi.


Rangkap korus penulis berulangkali menyatakan kesilapan itu menerusi ayat-ayat mempersoal tindakan si dia "Bila nak saksi, kau datang...bla bla bla".

Namun dari sudut lain, lagu ini boleh jadi positif seperti RINTIHAN ANAK YATIM yang dambakan perhatian daripada orang ramai dan akhirnya mereka hanya memdapatkannya pada musim-musim tertentu seperti bulan puasa. Hahaha. Masuk akal juga kan? Siapa kata anak yatim tak suka dibelai?

Dari segi penggunaan tatabahasa, hamba tak pernah ada masalah dengan Loloq. Liriknya sentiasa sempurna, nahu, sebutan, patah perkataan dalam tempo lagu semuanya bagus. Seingat hamba Loloq jarang mematahkan perkataan dalam lagu. Semuanya disusun elok dalam rangkap dan mengikut nota muzik.

Lagu ini antara yang berlirik genius cuma melodinya sekadar mengulangsiar fenomena Relaku Pujuk. Laluan sukar untuk kembali menang, namun kerjasama Tam dan Loloq tak pernah mengecewakan hamba. Karya lain mereka yang hamba syorkan ialah Cahaya Gelita, nyanyian Elyana. Liriknya sangat manis dan genius.



10. Kalis Rindu - Ad Samad
Ciptaan : Aidit Alfian
Nyanyian : Erneelya Elyana
Kategori: Pop Rock
Album: Jadi Diriku (2007)


Gambar: Kredit untuk Mr Manager
Bengkel

Desiran daun dihembus angin
Tin kosong denting golek ke kaki

Membelah sunyiku

Menonton bayangan wajahmu di minda
Kala ku sendirian terpisah jauh

Terasing tanpamu

Babak penantian
Satu ujian
Sekuat mana cinta

Ku tak mungkin
Kalis rindu
Kalis pilu
Bila kau tiada

Ku Semakin
Pendam rindu
Pendam pilu

Hingga kau menjelma ah au…

Berdiri ditingkap merenung ke luar
Lihat kekasih ku yang basah berjalan dalam hujan <- lirik bermonolog ini cantik kerana berada dalam tempo Berserta senyuman
Lama ku nantikan

Sekian detikan waktu berlalu
Di alam berkasih
Menjadi rakaman yang berharga
Tak terharga yang berharga


Kupas
Tahniah sebakul kepada Ad Samad kerana banyak menghasilkan lirik-lirik pelik dan menarik. Sejak zaman lagu Simbiosis lagi hamba gemarkan gaya Ad Samad, penulisannya sebelum lagu itu ala-ala biasa saja. Untuk lagu ini, sesuai dengan muzik Rock ala harajuku (J-Rock) bertemu broadway dengan sentuhan British maka liriknya juga sesuai kerana bercerita.

Hamba membayangkan si gadis sedang membaca komik, lantas muncul di alam kayangan apabila sang jejaka yang dirindui muncul dalam hujan. Bahagian ini paling cantik. Penceritaannya bersuasana, dan suasanya sedikit ghotik barangkali kerana unsur-unsur ghotik ada seperti elemen hujan yang memerlukan PAYUNG (pernah tengok payung remaja ghotik versi harajuku? Nah! Pernah terserempak kat Bukit Bintang tak lama dulu)

Hamba kata begini kerana perkaitan daripada rangkap ke rangkap. Desiran angin dan tin kosong berdenting menyatakan si dia sepi dan bunyian itu memecahkan sepi itu. Kedua, elemen menonton bayangan tersebut telah menjelaskan bahawa si gadis ini menantikan sang balak yang tak kunjung tiba. Ketiga, perkataan kalis itu membayangkan si gadis melihat cermin tingkap yang basah dengan air hujan, maka dikaitkan dalam otaknya kalis air dengan kalis rindu. Keempat, dia menuju tingkap dan bertemu dengan si balak yang hadir (mungkin berpayung) dalam hujan.

Dari segi tatabahasa, hamba lihat ada kekeliruan dalam penggunaan akhiran 'i' dan 'an' tetapi ia tidak mencacatkan keseluruhan cuma apabila perkataan akhiran di susun dalam tempo muzik, akan berlaku pematahan lirik (tidak seserius upacara patah perkataan dalam lirik lagu 'Hanya Kau Yang Mampu- Aizat' ya). Perkataan yang hamba tebalkan itu dinyanyikan dengan baik oleh Elyana, cuma dia harus berjaga-jaga supaya tidak mengambil nafas di tengah-tengah suku kata seperti 'su' dan 'nyiku'. Sebutan harus senafas.

Rangkap terakhir pernah hamba tanya terus kepada Ad Samad tempohbulan, dan sebenarnya hamba tidak berapa faham maksudnya 'yang berharga, tak terharga yang berharga' kerana secara larasnya dia tidak dapat membezakan 'yang berharga' dan 'tak terharga'. Yang berharga bermaksud 'ada harga' dan 'tak terharga' bermaksud 'tiada harga/nilai'. Tiada nilai bukan bermakna murah, tetapi TIDAK TERNILAI. Dan Ad Samad tidak berjaya memahamkan hamba tempoh hari, jadinya hamba menilai ia dari sudut semantik.


11. Lagu Untukmu - Taja, Tassiq dan Azlan Yuslee
Ciptaan: Taja dan Tassiq
Nyanyian: Kugiran Meet Uncle Hussein
Kategori: Pop Rock
Album: 7 Tahun 3 Bulan 90 Hari (2007)


Tiada bintang

Dapat menerangkan hati yang telah dicela
Bagai ku lumpuh tak mampu berdiri

Aku tetap begini takkan berubah kerna

Aku tetap aku dan alur hidup mu bukanlah aku
:: Baris ketiga, '...berdiri, Aku' bersambung, secara sajak salah tetapi naratif penulis seolah menegaskan pendiriannya. Hamba bermasalah dengan sebutan Lan dalam baris kelima ' ...dan alur hidupmu' seolah-olah dia menyebut 'yang lalu hidupmu'. Dua makna, tiada salah tetapi keliru.

Guna hati akal dan fikiranku
Berbeza engkau dan juga aku
Dua hati yang tak mungkin bersatu

Adakah aku
Hanya boneka yang sering engkau mainkan

:: Jaga-jaga dengan sebutan 'boneka' selalu Lan seolah menyebut 'banyaknya'. Dan baris seterusnya dibawah ada pula pengulangan 'yang'. Perkataan yang sesuai untuk menjadikan dua baris ini sebagai satu ayat ialah " Dan dikawal..". Susah menukar dua istilah ini kerana 'yang' adalah elemen penceritaan.

Yang dikawal oleh jari jarimu
Ku punya hati dan perasaan
Pernahkah engkau fikirkan <- kesalahan lazim 'i' dan 'an'

Cukup-cukuplah oh cukuplah > menyudahkan

Guna hati akal dan fikiranmu > menjelas kenapa perlu sudah

Berbeza engkau dan juga aku > penjelasan (sebab)

Dua hati yang tak mungkin bersatu > akibat

:: Rangkap ini sangat cantik, kerana disampaikan dengan emosi yang cukup julatnya. Tegas, dalam amarah.

Tak tahan tak tahan
Sabarku tak tertahan

Melayan sikapmu perawan


Berbeza berbeza

Kau dan aku berbeza

Kita memang tak serupa

Bebaskan bebaskan

Ku ingin dilepaskan

Kita tidak sehaluan


Cukuplah sudahlah

Sampai disini sahaja
Hubungan kita berdua
:: Tiga pantun ini sangat cantik, biarpun rangkap kedua ada kesalahan lazim 'i' dan 'an'. Pun begitu, hamba sangat tidak berpuas hati dengan pelat lidah Lan kepada sebutan 's' dan 'z' . Selalu kedengaran Lan menyebut 'berbesa' dan sebutan 's' merupakan masalah kronik untuk penyanyi kerana setiap penyanyi harus mampu menyebut semua huruf dengan betul.

Jalan terbaik untuk mengelakkan masalah ini, adalah dengan meminjam perkataan Bahasa Indonesia yang membawa maksud serupa ' berbeza' istilah Malaysia, dan di Indonesia disebut 'berbeda'. Dan Lan yang punya masalah menyebut 'z' boleh menggantikannya dengan 'd'. Jangan serkap jarang atau prejudis dengan cadangan hamba ini kerana kita tidak tahu apakah 'berbeza' merupakan istilah dalam Bahasa Melayu Piawai sebagaimana 'cuba' vs 'coba'.


Kupas

Ini adalah antara lirik terbaik pilihan hamba untuk AJL kali ini. Pertama kerana pernceritaannya berbeza. Ia menceritakan tentang seorang pemuda yang mahu meninggalkan kekasihnya yang cukup merimaskan. Soal perbezaan personaliti di antara keduanya diangkat dengan baik menerusi melodi rock yang menggegar jiwa. Jujurnya, lagu ini membawa hayat seorang lelaki yang betul-betul rimas dengan masalah.

Hamba cuba bandingan hayat seorang lelaki yang mahu meninggalkan kekasih dalam lagu 'Mungkir Bahagia' dengan lagu ini, kemaskulinan lagu ini lebih terserlah. Jarang lelaki meratap, sebaliknya mereka melepaskan geram/perasaan juga menyimpan amarah.

Secara peribadi, lagu ini amat berjiwa dan dihasilkan liriknya dengan laras bahasa yang betul. Agak sukar mencari kesalahan tatabahasa, dan hamba mahu meletakkan lagu ini sebagai 'favourite'.



12. Yang Pernah - Richael Lawrence Gimbang
Ciptaan : Richael Lawrence Gimbang, Solihudin Hormatov, Andy Malik & Hanafi
Nyanyian : Kugiran Estranged
Kategori : Pop Rock
Album: Remain Unknown (2008)


Kupas
Pertama, lagu ini sangat menangkap atau orang putih sebut 'catchy'. Kedua, lagu yang menangkap ini disulam dengan lirik yang sarat dan ketiga, akhirnya menyebabkan sang penyanyi MENGUYAH LIRIK lagu ini sebedal yang boleh. Jadi jangan hairan kalau telinga anda terpaksa mendengar banyak kali lagu ini untuk memahami sebutannya.


Sudahlah biar yang telah lalu
Lepaskan semua yang pernah ada
Alihkan kalau ada masih tertinggal

Cukuplah kalau benarnya ada
Di samping kamu selalu
:: Kunyahan pertama di baris 'yang pernah ada' kedengaran seperti 'yang bernada'

Andainya aku tahu
Perginya disuruh
Semua yang pernah minta
:: Persoalan di sini ialah untuk memahamkan siapa yang disuruh pergi, dan siapa yang pernah minta. Dan apa pula perkaitan dengan penulis.

Tiba
lah waktu untuk bersedar
Kerana giliran sudah menyeru
Yang pasti yang panggil itu suci hati
:: Dan pemahaman itu diterang dalam rangkap ini. Oh ya, penggunaan 'bersedar' adalah tepat berbanding 'tersedar' kerana kata untuk bersedar adalah untuk kata yang tidak dilakukan. Tersedar adalah kata yang sudah dilakukan. Contoh: Adakah anda menyebut "Sudahkah anda tersedia?" berbanding " Sudahkah anda bersedia?"

Berilah sedikit tunjuk aku
Hilangkan rasa hati yang tak percaya
Biarlah dia yang hilang jangan lagi
Cukuplah kalau benarnya ada
Di samping kamu selalu
:: Okay, sebagai penulis sendiri, hamba memang gemar menggunakan kata akar. Dan Rich juga begitu. Perkataan 'tunjuk' memberi makna 'petunjuk'. Sebagaimana MUH, penulis juga gemar menyambung dua baris dalam satu ayat. 'Petunjuk kepadaku' dan 'Aku hilangkan rasa.." adalah dua ayat yang jika dicantumkan berbunyi "Berilah sedikit petunjuk agar aku dapat hilangkan rasa hati...bla bla bla".
Bagaimana pula dengan baris ketiga? Inilah yang sampai sudah hamba tak faham. Berapa pihak yang nak dilibatkan dalam lirik ini.


Andainya aku cari
Di mana dituju
Semua yang pernah jumpa
:: Dan hamba rasa hamba nampak apa yang nak diceritakan di akhir lirik. Mungkin si pemuda mencari seorang manusia bergelar isteri yang betul-betul sesuai, dan dia tidak mahu mereka yang tidak berkualiti maka pertolongan diminta kepada Yang Maha Esa. Dalam doa, si pemuda mahu melupakan kisah lalu (kegagalan mungkin) dan mahu terus mencari (sebagaimana Tuhan janjikan setiap manusia berpasang-pasangan) tetapi yang nak ditemukan itu mestilah yang betul-betul sesuai seperti mana orang lain pernah jumpa soulmate mereka. Macam itulah kot ceritanya. PERHATIAN: Ini terjemahan hamba saja, mungkin maksudnya lain daripada apa yang Rich maksud.

Kupas

Apabila menulis lirik yang terlalu mendalam, maka harus diperhati juga penggunaan bahasa yang jelas supaya orang senang faham. Kalau penyanyi mengunyah lirik, bertambah
pula masalahnya . Nak memaham sebutan satu hal, kedua nak memahamkan lirik pula. Cuma hamba masih terfikir adakah Rich menghasilkan lirik ini asalnya dalam bahasa Inggeris dan kemudian diterjemahkan ke dalam BM secara terus. Hamba berfirasat begitu kerana struktur perkataan yang agak kelam kabut dalam lagu ini.

Sebenarnya lagu ini sangat bagus, cuma lirik yang juga sepatutnya bagus ini tidak janakan dengan susunan perkataan yang sesuai. Harus diingat, less is more maka permudahkanlah penceritaan agar semua faham. Seperkara lagi, judul lagu 'Yang Pernah' seolah tergantung. Tajuk lagu TIDAK BOLEH TERGANTUNG. Tajuk lagu harus mudah difahami dan menggambarkan cerita seluruh lagu tersebut. Yang Pernah apa? Kalau diikutkan lirik, ada elok menjadi 'Yang Pernah Jumpa'.

Apa-apapun, lirik lagu Melayu di tangan Rich sangat cantik. Pemikirannya sentiasa di luar kotak.


13. Bukan Disini - Are-Meer & Zimy

Ciptaan: Zimy
Nyanyian : Kugiran Sofaz
Kategori : Pop Rock
Album : Kepantasanku (2008)



Bengkel

Tiba masa untuk ku pergi
Melangkah pergi dari sini
Tak terlintas di hati ini
Untuk menyakiti hatimu lagi
:: Menyakiti salah - "menyakitkan"

Kau tetap di hati
Tiada pengganti
Maafkanlah kasih
Tempatku bukan disini

Bisakah kau berdiri
Tanpaku disisi mu lagi
Bisakah kau sendiri
Mengubati luka di hati
:: Mengubati salah - "mengubatkan" atau cantik lagi "merawatkan". Hahaha.

Kupas
Lagu yang mudah, dan lirik pun mudah. Apabila terlampau mudah maka tiada apa yang nak disorok. Maksud hamba, kebanyakan lirik yang bertanding kali ini ada simpul beberapa maksud lain dalam lagu mereka tetapi untuk free pop mudah di tangan Sofaz, hamba kira lagu ini sudah cukup telanjang.

Penulis wajar menambah lagi rangkap demi rangkap supaya cerita lebih terbina. Sekadar tiga rangkap diulang-ulang hamba fikir, maaflah susah nak dibawa ke tengah dalam perbincangan.

Maaf Sofaz, lagu ini tidak sekuat tahun lalu - Janjiku yang ironinya ditulis oleh Kugiran Meet Uncle Hussein


14. Aku Stacy - Laila Ismail & Intan Norul Azlin
Ciptaan : Intan Norul Azlin
Nyanyian : Stacy Angie
Kategori : Pop Rock
Album : Single (2008)

Bengkel

Lidahku kelu dan mindaku membeku
Semangatku hilang entah ke mana
Dari pagi sehingga malam datang menjelma

Congak posisi diri

Macam-macam cara tuk kulepaskan raga
Dari berterusan ku disakiti
Engkau yang berlagak bagai raja di istana
Jadikanku sang abdi

Mau saja..
Aku melepaskan diri dan terus berlari
Boleh saja..
Kata hati yang berbisik meracuni
Boleh saja..
Ku turutkan kata hati yang ingin mencuba
Gagal lagi..

Kamarku sedia terkunci

Difikir-fikir mengapa harus takut
Sedang asalnya aku yang berkuasa
Biarpun aku Stacy bukannya permaisuri
Harga diriku tinggi

Engkau sekadar datang menumpang saja
Telah terbongkar sifatmu pendusta
Engkau yang belagak bagai raja di istana

Jadikan ku sang abdi


Umpama perang
Umpan perlu dikorbankan
<--imbuhan 'i' atau 'an'?
Demi mencapai maksud dan tujuan oh..
Perasaanku terpaksa menjadi taruhan

Akhir nanti engkau akan pasti aku tawani

Kupas

Lagu ini sangat seronok, dengan sentuhan rangup 60-an. Lagunya mudah, dan peluang untuk bergelar Juara Lagu memang tipis. Cuma hamba sangat sukakan liriknya. Sangat cantik, ringkas dan membawa cerita yang tersendiri.

Membayangkan Stacy sedang dikurung dalam tawanan oleh seorang manusia yang merampas segala hak milik gadis ini ibarat mengandaikan Stacy sebagai Palestine yang tanah dan negaranya diceroboh tanpa segan oleh Israel. Hehehe.

Tiada komen panjang untuk lirik ini, kerana sebagai penulis lirik baru Laila Ismail menulis dengan baik, masuk tempo dan tidak mematahkan perkataan. Laila juga menyusun kata yang boleh memberi ruang kepada penyanyi untuk bernafas, itu adalah tanggungjawab mulia seorang penulis lirik sebenarnya.

Pun begitu, lagu dan lirik ini tipikal. Pernah dengar lagu Lelaki Buaya Darat? Penceritaan dalam lagu ini seakan lagu tersebut.

***

Alhamdulillah, hamba sempat juga mengulas kesemua 14 buah lagu yang bertanding di Anugerah Juara Lagu ke 23. Usia AJL sebenarnya sebaya dengan hamba, dan mudah sebenarnya nak tahu umur hamba, kira menerusi usia AJL saja.


Secara keseluruhan kebanyakan lagu yang disaring kali ini bagus, dan tiada masalah serius dalam penggunaan tatabahasa. Hamba akan bakar pentas AJL kalau mereka masih memilih lagu yang tatabahasanya seteruk lagu Gerak Khas. Tahun ini, Alhamdulillah okay walaupun ada beberapa lagu gagal mempamerkan lirik yang cantik.

Cuma satu, 14 lagu ini bukanlah menjadi lambang majoriti lagu-lagu Melayu bagus tatabahasanya kerana sebenarnya banyak yang silap tatabahasa. Kedua, hamba rasa terkejut dengan kenyataan Habsah Hassan yang mengatakan sebegitu ramai penyanyi yang pernah mendapat lirik tulisan beliau, hanya beberapa kerat yang datang berjumpa untuk memahamkan lirik.

Penyanyi sangat perlu untuk memahami lirik lagu yang mereka nyanyikan, jika tidak faham macam mana mahu menyampaikan lagu tersebut dengan sepenuh hati.
Dalam konteks ini, hamba sangat sukakan penjiwaan Misha Omar di pentas Juara Lagu, nyanyiannya berjiwa dan dia 'memaksudkan' nyanyiannya. Itulah namanya penyanyi sebenar.

:: Hamba akan mengulas AJL secara keseluruhan (lagu, lirik, vokal, persembahan) dalam waktu terdekat::

Terima kasih kerana sudi berkunjung ke blog hamba ini dan menunggu sambungan Bedah Siasat Lirik selama sebulan sejak entri pertama 15 Disember lalu.




13 ulasan:

aie akaike berkata...

fuh. nice job bro!

CAHAYA berkata...

bagusnya. :) best baca. Suka btol kupasan Lirik Bila Nak Saksi. Hehe.

BasH berkata...

gigih neh..

Fara Adina berkata...

pheww...That's all I can say !
Keep on Blogging hunny
isi nya padat & berkhasiat utk minda

Saudagar Mimpi ... berkata...

Ini adalah kali pertama saya melayari blog ini. Bedah siasat yang menarik. Blognya juga sungguh menarik. Tahniah.

Amer Yusof berkata...

@ aie & bash - TK bro...

@ cahaya - bila nak saksi adalah karya yang genius, mesti ada orang akan kaji suatu hari nanti.

@ fara adina - TK kerana menyokong, sayang.

Amer Yusof berkata...

@ saudagar mimpi - terima kasih. saya sungguh terharu kerana en.saudagar sudi jenguk blog saya. Kita sama-sama peminat karya M Nasir. Saya berharap dapat jadi seperti M Nasir suatu hari nanti. chewah, berangan ni. hehehe.

ramura berkata...

Sangat setuju dengan ulasan anda tentang lagu dendangan Meet Uncle Hussin tu. Juga berharap lagu ini menjuarai AJL.

aie akaike berkata...

amer, wah bila nak kupas pasal awek ko. heh.

Amer Yusof berkata...

@ ramura - secara peribadi, ya saya gemarkan Lagu Untukmu. Cukup pakej untuk menang, cuma macam saya kupas lagu ini kena elak darpd melakukan kesilapan.

Amer Yusof berkata...

@ aie - awek yg mana? ramai ni..tak terhafal pulak

BasH berkata...

amer, ko kupas je mana2 satu awek ko tu...kasi puas hati c aie tu..klo bleh kupas a pakai pisau belit baru drastik sket..hehe..

DonCorleone berkata...

Tahniah atas ulasan ini. Bagus.

penggemar