Kembara Tanah Jawa



Hamba cukup tak suka dibebankan dengan kerja yang menimbun. Bila kerja menimbun bak Gunung Korbu mulalah hamba naik malas dan serabut. Tapi nak buat macam mana, hamba kerja dengan surat khabar. Tak buat, tergendalalah semua kerja.

Baik menulis, selamba saja. Bila-bila di mana saja. Hamba nak letak puisi, tentang impian jangka pendek hamba.
...selanjutnya TUAN HAMBA tekan sini

Ribu riban ku kumpul penuh dalam kocek,
Puas hati buat berkelana meredah macet,
Ribu-ribu manusia sedang menunggu,
Takkan puas ku nak tangkap mereka hidup-hidup!
Tangkap mereka cantik-cantik
Baik punya...

Aku mahu ke Tanah Jawa,
Meredah manusia dan pelbagai ragamnya,
Aku mahu berkelana ke Tanah Jawa,
Mencari makna hidup dan pengisiannya,
Aku mahu berkelana ke seluruh pelusuk Tanah Jawa,
Menjelma sebagai manusia yang penuh ruang lopong,
Sarat kisah,
Sipis nikmat,
Serba kurang,
Siap sedia,
Serah diri,
Kepada takdir dan waktuNya

Aku mahu jejak Jakarta,
Buat sekali lagi,
Dalam banci nafas hidup aku,

Aku mahu jejak Cengkareng,
Terus ke Jakarta,
Mencari sisa sabar warga macetnya,
Singgah ke Bogor,
Mencari suara sedap warga sihatnya,
Rentas Sukabumi,
Luang waktu di Bandung,
Meninjau anak gadis putih melepak,
Juga kenapa aku tak bisa rajin seperti pendiamnya,

Aku mahu singgah ke Tasik Malaya,
Mahu mencari kait,
Aku, tanah airku dengan pasir tandus di situ,

Aku mahu berjumpa mbok-mbok di Purwakarta,
Belajar melenggang, belajar menari,

Aku mahu ke kota Jogja,
Menemukan sahabat yang lama ku tinggalkan,
Aku mahu menghabiskan waktu,
Berbual bicara,
Bertepuk tampar,
Menangis menjerit,
Kisah kami 10 tahun dulu,

Aku mahu curi tanah hitam di kaki Gunung Merapi,
Untuk ku tabur di keraton Solo,
Bakinya ku simpan untuk warga Surakarta,
Kut barangkali ada anak belum gedenya yang belum menginjak ke Candi Borobodur,

Aku mahu curi tanah gambut di Surabaya,
Untuk ku sebatikan dengan tanah petani di Malang,
Agar bumi ini terus berjalan,
Biar tua, tapi tak menderita,
Kerna ku tahu anak warisnya tetap berbakti,

Aku mahu ke Banyuwangi,
Makan berulam daun kemangi,
Persiap diri busana dan wangiku,
Untuk perjalanan ke Kuta - Bali,

Aku tak lupa kecak,
Aku tak lupa canda gurau manusia di Jawa,
Semuanya sudah ku tangkap beremosi jitu,
Buat bekal akhir perjalananku,
Mahu meninggalkan Tanah Jawa,
Biar manis segala kenangan,
Biar bermain di alam anganan,

Juta-juta batu aku nak pergi,
Ada waktu aku perlu simpankan,
Bila mana aku dan impian,
Harus aku simpulkan,
Buat kenangan
Hidup untuk dikenang
Sampai ke tua,
Biar asyik terkenang,

Tapi apakan daya,

Semua ini hanya impian,
Ribu riban belum penuh di kocek,
Ada hati nak berjalan meredah macet,

Di mana tempat aku nak simpulkan cita-cita?

Di mana tempat aku nak lukiskan angan-angan?

Mana lagi kalau bukan di atas kanvas hatiku,

Biar jadi pedoman dan azam,
Bahawa suatu hari semua ini bisa terjadi,
Dan aku takkan pernah menyesal,
Berbuat sesuatu yang bikin aku gembira,
Berjalan, melihat dan mentafsir.

2 ulasan:

intan.dayana berkata...

adess...
panjang btOl..mula2 bace tu paham la jugak..pastu bile da panjang sgt mcm da xphm lak tetibe..

ni nk tanye wOrds yg sy xphm..

Puas hati buat berkelana meredah macet,
--->macet..???

Sipis nikmat,
--->sipis..??

Kut barangkali ada anak belum gedenya yang belum menginjak ke Candi Borobodur,
---> gedenya..??


Aku tak lupa kecak,
---> kecak..??

p/s : maap la.byk plak words yg sy xtau..

Amer Yusof berkata...

@ intan -

macet = jamm (jalan sesak), padat
sipis = sipi, hampir, dekat,
gede = dewasa
kecak = sejenis tarian bali.

semua ni perkataan bahasa melayu indonesia, akar jawa dan belanda.

penggemar